Friday, May 30, 2008

Dari Masalah Seks Sampai Sepatu Tinggi


Hamil merupakan sebuah pengalaman yang sangat mengesankan bagi setiap wanita. Mereka akan merasakan aneka perubahan yang terjadi dalam dirinya. Nah, pertanyaan apa saja yang biasa mereka lontarkan saat bertemu bidan atau dokter? Berikut penjelasan dr. Andon Hestiantoro, Sp.OG.

Apakah kehamilan saya sehat?
Pertanyaan semacam ini biasanya muncul dari calon ibu yang menikah di atas usia 40 tahun yang dikenal rawan untuk hamil dan oleh pasangan yang berasal dari keluarga dengan penyakit-penyakit seperti thalasemia, infeksi TORCH (toksoplamosis, rubella, chlamidia, dan herpes, Red.), dan diabetes mellitus.

Apakah anak saya bakal jadi anak cerdas?
Pertanyaan ini sulit. Paling-paling dokter hanya menganjurkan ibu hamil menghindari hal-hal yang dapat menganggu perkembangan otak janin dan lakukan perangsangan perkembangan janin dengan musik, diajak berbincang-bincang, dan diberi DHA (Docosahexaenoic Acid).

Bisakah memilih jenis kelamin?
Bisa, yaitu dengan cara menghitung masa subur calon ibu. Kalau hubungan intim dilakukan berdekatan dengan masa subur, kemungkinan besar akan mendapat anak lelaki. Begitu sebaliknya, meski perhitungan ini sering kali meleset.
Cara lain melalui inseminasi, yaitu memisahkan sperma yang membawa bibit lelaki dan bibit perempuan dengan cara sentrifugasi.

Apa saja yang harus dipantang?
Mengonsumsi obat-obatan dan hindari minuman yang mengandung soda, dan makanan pedas.

Masih bolehkah berhubungan intim?
Pada trimester pertama, saat kehamilan masih lemah, lebih baik jangan dulu. Hubungan intim akan lebih aman bila sudah memasuki trimester kedua dengan posisi tertentu dan lebih hati-hati.

Kenapa sering buang air kecil?
Keluhan ini biasanya muncul saat memasuki trimester ketiga. Saat itu kepala janin sudah mulai menekan pinggul dan mendesak kandung kemih.

Kaki, kok, sering kram?
Kaki sering kram karena menopang berat badan tubuh yang semakin meningkat dan kurang relaksasi. Suami dapat berperan mengurangi kram dengan cara memijit (punggung, bahu, tumit, dan kepala) agar otot tadi menjadi relaks.

Kenapa muncul garis-garis di kulit perut?
Ini akibat meningkatnya hormon kehamilan yang membuat kulit perut menjadi tidak elastis. Dokter menyarankan menggunakan krim prenatal atau minyak zaitun untuk melembapkan kulit sehingga menjadi elastis.

Kenapa jadi sering berkeringat?
Ini akibat metabolisme tubuh yang meningkat. Tak ada yang bisa dilakukan selain lebih banyak istirahat dan lebih sering mandi serta banyak minum.

Masih bolehkah menggunakan sepatu hak tinggi?
Pada akhir trimester kedua dan awal trimester ketiga, kehamilan mulai besar dan mulai timbul keluhan sakit pinggang. Menggunakan sepatu hak tinggi malah tidak menguntungkan karena akan membuat calon ibu lekas capek.

1 comment:

infoGue said...

artikel anda ada di:
http://seksologi.infogue.com
http://seksologi.infogue.com/dari_masalah_seks_sampai_sepatu_tinggi


anda bisa promosikan artikel anda di infogue.com yang akan berguna untuk semua pembaca. Telah tersedia plugin/ widget vote & kirim berita yang ter-integrasi dengan sekali instalasi mudah bagi pengguna. Salam!